Tuesday, July 27, 2010

tolong baim ya allah

postingan saya paling pagi. wedeeeeee (tepuk tangan untuk diri sendiri).
ga bisa tidur lagi dari jam 4 pagi gara-gara kelaperan, jadilah jam 5 saya melek lalu bikin telor ceplok dan teh manis hangat dan hebatnya (atau kasiannya?) sampai sekarang saya masih bangun gara-gara maag udah kambuh, jadi daripada tidur tidak nyenyak, mendingan kita ngelakuin sesuatu yang bikin enak.

berbagi peristiwa yang saya alami kemarin deh. eng ing eeeenggg!


Senin, 26 Juli 2010.

saya bangun pukul 09.00 WIC, kenapa? karena saya ingin ke kampus bersama empat teman lain untuk mengurus nilai tugas foto jurnalistik yang agak bermasalah.
karena sudah telat akhirnya saya tidak sarapan, janjian jam 9 masa baru bangun jam 9 juga? akhirnya setelah mandi, saya langsung berangkat jam setengah 10, dan pas baru jalan saya ingat kalau mesti mampir ke indomaret di kompleks dulu untuk mengambil uang tunai dan mencari cemilan untuk mengganjal perut.

*sat sat sat* (ceritanya udah ke atm dan milih jajanan, kira-kira 10 menit)

di kasir ngantre di belakang bapak-bapak, keliatan baik-baik gitu bapaknya, bukan tipe om-om centil. ya kayak terlihat bijak gitu lah dan alim. dia beli aqua gelas sampe seharga Rp15.000,00 (bayangkan beli berapa banyak diaaaa? kenapa ga sekalian beli yang di kardus aja ya, kan kasian mbak-mbaknya mesti scan berapa puluh biji aqua gelas). setelah ngantre agak lama dan udah total tinggal bayar, eh dia lupa kalo harus beli sesuatu lagi. jadilah saya dan antrean yang makin panjang menunggu lagi si bapak untuk mengambil belanjaan yang harus dibelinya.

terus kayaknya dia berasa gitu (baik kan? kalo bapak-bapak jahat pasti malah petantang petenteng di depan kasir dan nggak peduli sama orang di belakangnya), akhirnya,

bapak: maaf ya de, lama.
saya: *senyum*
bapak: saya punya anak empat, laki-laki semua, tapi nggak ada yang punya pasangan, padahal ganteng-ganteng lho.
saya: *tetep senyum* (tapi mikir, kenapa ini? apa hubungan antrean panjang dengan anak bapak?).
bapak: umurnya tuh ya, ada yang 30 tahun, 28, 26, sama yang satu lagi masih semester enam. yang bungsu masih saya kelonin tuh.
saya: *tetep senyum tapi ga selebar senyuman pertama* (laaah, saya juga masih pake minyak kelon kok pak, ehm itu minyak telon *jayus *skip).
bapak: mau jadi menantu saya?
saya: *senyum lagi (maksudnya speechless nggak tahu mau nanggepin apa)* (pak saya masih mau mengenyam pendidikan setinggi-tingginya dan bergaul seluas-luasnya, pak, jangan dikawin duluuu. ampun. apalagi mertuanya kayak bapak, ga diajak ngobrol aja udah panjang lebar, gimana kalo diajak ngobrol? bakalan panjang lebar tinggi samadengan volume mungkin *makin jayus).
bapak: tapi ada syaratnya.
saya: (heee? saya belum jawab udah dikasih syarat).
bapak: tiga bulan nikah udah langsung hamil. saya pengen punya cucu.
saya: -______- *pingsan* *ngobrak ngabrik indomaret sampe jadi indomie* (nggak deng, ga ekstrim begitu. saya cuma (lagi-lagi dan bodohnya) senyum sambil berdoa: ya tuhan, sadarkan bapak ini untuk membayar apa yang dia beli dan segera gerakkan hatinya untuk segera meninggalkan indomaret, kalo perlu indonesia secepatnya).

yak, sampai situ saja, karena saya sudah lupa lanjutannya saking kaget.


jadi, hikmah yang bisa diambil:
satu: jangan suka telat, kalo telat jadinya bakalan ketemu hal-hal yang tidak dinginkan. coba kalo saya bangunnya pagi, pasti nggak ketemu sama bapak-bapak tadi kan.
dua: kalo ada manusia semacam bapak-bapak tadi, lebih baik Anda menyingkir daripada nantinya Anda malu dan garing sendiri.
tiga: sarapan adalah suatu kewajiban bagi tiap manusia. coba kalo tadi saya sarapan, saya nggak bakal ke indomaret untuk nyari cemilan dan nggak bakal ketemu bapak-bapak tadi.
empat: bagi para bujangan di luar sana, jangan sampai bikin orangtuamu stress gara-gara kalian yang tidak mendapatkan pasangan dong. kan jadinya orang lain yang korban. graoo. pilihlah pasanganmu sendiri, masukan dan restu orangtua memang perlu, tapi jangan sampai orangtua yang memilihkan jodohmu. kan yang mau menjalani kehidupan itu ya kamu sendiri, orangtua hanya tut wuri handayani saja.
lima: (agak nggak nyambung) kalau punya penyakit maag, jangan coba-coba untuk menahan lapar apalagi sampai berjam-jam lamanya.


oke, sekian. di luar sudah terang dan perut saya sudah bisa diajak kompromi, jadi saya mau melanjutkan tidur lagi.
salam.

1 comment:

  1. hahahah....
    ee buset dannn..
    udh mau dinikahin aja nih temen g..undang2 lohh yaa.. :D

    ReplyDelete