Saturday, May 1, 2010

Agustus 2009 (1)

halo.

mulai mengingat dari bulan Agustus 2009, di saat masih liburan semesteran, ga ada kerjaan dan ga ada kegiatan.
Agustus, hmmm. oke agak lupa. mau liat folder-folder di komputer dulu ya ada apaan aja di bulan Agustus hehe.

BRB.

i'm back :D

yap, inget. di bulannya si agus dan si itus itu, gw liburan ke Singapore sama sahabat-sahabat dari SMA, eh dari SMP malah. gw pergi sama uty, pea, anggun, emil, dan winny. kita di sana menghabiskan liburan selama lima hari di negeri singa.

sebelum pergi ke sana, kita menghadapi banyak rintangan dan cobaan banget.
dimulai dari pembuatan paspor, karena kebanyakan dari kami pada mau ke luar negeri untuk pertama kalinya, makdarit kami langsung buru-buru bikin paspor. padahal udah mesti mesen tiket biar ga keabisan eh kita sempet-sempetnya bikin paspor dulu.
waktu itu bikin paspor ke warung buncit. ke sana nebeng mobil anggun, berangkat jam 7 pagi dengan ketemuan di McD blok m plaza dengan membawa map lengkap berisi KTP, KK, akte lahir, kartu pelajar, dan semua tanda pengenal dimasukin ke situ, dan memakai kemeja rapi. kalo diliat orang udah kayak mau ngelamar kerja. ngok.
sampe di warbun, udah ngantre panjang, dengan segala kesabaran dan ketenangan akhirnya nomor gw dipanggil juga. pas di loket mba-mbanya jutek judes gitu. nanya-nanya:
"mau bikin paspor?"
"ya iya atuh mba (dalam hati)"
"mau buat apa?"
"lah suka suka gw dong (dalem hati)", "buat ke singapore mba"
"ngapain?"
astajim ini mba mba
gw: "mau nyari kuliahan mba, nih bareng temen-temen mau nyari kampus di sana"
hahaha songong banget alesannya. well, kenapa gw ngasi alesan kayak gitu, itu karena katanya sekarang ini bikin paspor tuh susah, jadi kalo bilangnya mau bikin paspor buat liburan ga bakal dijadiin tuh paspor. ck aneh aneh aja, masa orang liburan ga boleh.

oke kita lupakan mba mba jutek judes tadi.
setelah ketemu mba mba tadi ternyata paspor ga langsung jadi kayak bikin SIM (yang normal, klo yang ga normal sehari juga bs langsung jadi kok), kita mesti dua kali lagi bolak-balik warbun untuk dapetin sekepal buku kecil berwarna hijau itu. huff.

hari kedua ke warbun.
sekarang ke warbunnya bareng gw, ga bareng anggun lagi. hari kedua di sana tuh ternyata mulai melakukan pembayaran dan abis itu diwawancara dan difoto.
jujur aja degdegser pas mau wawancara, dan ternyata setelah melakukan wawancara ga seseram yg gw kira. ternyata cuma ditanya rumahnya bener ga alamatnya begitu, trs ada kesalahan nama apaga, dan pertanyaan lain yang umum-umum aja. dan yak, JEPRET! difoto.
abis difoto pulang deh, buat balik lagi tiga hari lagi untuk ngambil paspornya.

hari ketigaaaa.
pas ngambil paspor ini, gw ngambil sendiri ga bareng temen-temen soalnya gw mesti jemput sally (adik yang terpaut 6 tahun) atau mau apaaa gitu. lupa! heehhee.
pas dateng parkiran penuh, mau parkir di luarnya pun sama penuhnya. akhirnya dengan pedenya masuk ke parkiran gedung sebelah yang lebih gede areal parkirnya.
pas mau ambil karcis, ditanya sama satpamnya.
"mau kemana dek?"
"mau ambil paspor pak." (padahal gw masuk ke parkiran yang di gedung yang isinya bank semua)
"ohh, ga boleh itu dek, sini buat yg mau ke bank aja"
"yah, gmn dong pak, parkirannya penuh. cuma bentar kok"
"yaudah deh, tapi parkirannya beda"
"maksudnya?"
"iya, bayar parkirnya beda. yaaaa, buat uang rokok lah dek"
bzzzz
"yaudah deh pak, 5000 aje ye"
"oke" (sambil cengangas cengenges tuh satpam)

dan akhirnya parkir, ke gedung sebelah, dan voila paspor sudah di tangan hehehehe.


yak waktunya pulaaaang, tapi ternyata penderitaan ga sampe di situ aja kawan, pas pulang gw kena macet! ngeeehhh.

No comments:

Post a Comment